Rabu, 08 Februari 2012

PRE-EKLAMPSIA DAN EKLAMPSIA PADA KEHAMILAN


2.1 Pengertian
PRE-EKLAMPSIA = GESTOSIS = TOXEMIA
PRE-EKLAMPSIA maupun EKLAMPSIA merupakan kumpulan gejala yg timbul
            pd ibu hamil (biasanya terjadi pada kehamilan > 28 minggu), bersalin, dan
            dalam masa nifas yg berupa trias, bahkan kadang-kadang disertai konvulsi
            sampai koma.
2.2 Tanda
KLASIFIKASI
         PREEKLAMSIA RINGAN
         PREEKLAMSIA BERAT
          EKLAMPSIA

PRE-EKLAMPSIA RINGAN
·         TD ≥ 140/90 mmHg
·         Edema umum, pd kaki, tangan, muka
·         Kenaikan BB ≥1 kg per minggu
·         Proteinuria kuantitatif ≥0,3 gr/Liter
·         Proteinuria kualitatif +1 atau +2
·         PRE-EKLAMPSIA BERAT
·         TD ≥ 160/110 mmHg
·         Terdapat edema paru dan sianosis (anasarka), nafas pendek, ada ronchi
·         Oligouria (jumlah urine < 500cc/hari)
·         Proteinuria kuantitatif ≥5 gr/Liter
·         Proteinuria kualitatif +3
·         Gangguan visus, gangguan serebral
·         dan nyeri epigastrium

PENANGANAN
PRE EKLAMPSIA RINGAN
*      Pasien dengan P.E.R dapat kita deteksi dari tanda dan gejala yang nampak (TRIAS)
*       Jika hasil pemeriksaan tekanan darah didapatkan ≥ 140/90 maka perlu dicurigai adanya pre-eklampsia.
*      Kemudian dilakukan pemeriksaan urine untuk mengetahui apakah terdapat proteinuria atau tidak.
*      Dilakukan pula pemeriksaan apakah terdapat oedema pada pretibia, mata kaki, atau tangan, dengan cara menekannya dengan 2 jari.
*      Segera lakukan  penilaian keadaan umum pasien, sambil mencari riwayat penyakit sekarang dan dahulu dari pasien atau keluarganya

Pengobatan yang dapat diberikan bidan adalah pengobatan simptomatis dan sementara. Pengobatan YANG PALING UTAMA adalah istirahat (mental dan fisik), serta anjurkan ibu diit rendah garam.
Oleh karena itu, jarang sekali diberikan  therapi dalam penanganan P.E.R,hanya dilakukan pemeriksaan rutin kehamilan
*                  Pasien dapat pulang ke rumah,      
                        dan kembali kontrol 2 hari lagi      
                         atau sewaktu-waktu ada
                         keluhan (periksa ulang lebih sering)
*                  Dengan cara tsb biasanya P.E.R
                        akan sembuh.
*                  Bila gejala masih menetap,
                        penderita dapat langsung
                        dirujuk ke RS yang memiliki
                        fasilitas kegawatdaruratan
                        obstetrik.
         Apabila P.E.R ini tidak segera diatasi maka akan dapat menjadi P.E.B kemudian eklampsia yang sangat mengancam jiwa ibu dan janin
         Oleh karena itu, deteksi dini dalam pelayanan antenatal care sangatlah penting untuk mendeteksi adanya penyulit pada ibu hamil

PRE-EKLAMPSIA BERAT
*      Pasien dengan P.E.B dapat kita deteksi dari tanda dan gejala yang nampak (tanda TRIAS menunjukkan hasil positif)
*      Biasanya k/u pasien lemah dan kesadaran mulai berkurang, dikarenakan adanya gangguan visus, gangguan serebral dan nyeri epigastrium
*      Jika menemui pasien dengan kondisi seperti ini maka bidan harus segera merujuk pasien ini ke RS yang memiliki fasilitas kegawatdaruratan maternal dan neonatal dengan cepat agar P.E.B tidak menjadi eklampsia.

Penanganan di Puskesmas
         Mengingat terbatasnya fasilitas yang tersedia di puskesmas, maka secara prinsip kasus-kasus pre-eklampsia berat harus segera dirujuk ke tempat pelayanan kesehatan dengan fasilitas yang lebih lengkap ayng memiliki fasilitas kagawatdaruratan maternal dan neonatal
            Persiapan-persiapan  yang dilakukan dalam merujuk penderita adalah sebagai berikut:
*       Menyiapkan surat rujukan yang
            berisikan riwayat penderita
*       Menyiapkan partus set dan tongue
            sputle (sudip lidah)
*       Menyiapkan obat-obatan, antara
            lain: valium injeksi, antihiperthensi,
            oksigen, cairan infus RL/Dextrose
*       Pada pasien sudah terpasang infus
            Dextrose
            Setelah sampai di RS maka pasien akan mendapatkan pelayanan:
*      Tx Aktif
            Apabila kehamilan sudah aterm, pasien sudah inpartu, terdapat gawat janin
*      Tx Konservatif
            Apabila kehamilan belum cukup
            bulan ditunggu sampai aterm (asalkan tidak ada tanda-tanda impending eklampsia,     ibu belum inpartu, keadaan janin baik

0 komentar:

Poskan Komentar

Template by:

Free Blog Templates