Minggu, 11 Maret 2012

ASKEB : ABORTUS INCOMPLETUS



BAB 1
PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang
             Abortus merupakan suatu peristiwa dimana dikeluarkannya hasil konsepsi sebelum mampu hidup di luar kandungan dengan berat janin kurang dari 1.000 gram atau umur kehamilan kurang dari 28 minggu. Kejadian abortus sulit diketahui karena sebagian besar tidak dilaporkan dan banyak dilakukan atas permintaan. Keguguran spontan diperkirakan sebesar 10-15 %.
(IBG, Manuaba, 1998 : 209)
             Dengan banyaknya kasus abortus yang tidak dilaporkan, maka hal ini diperlukan kesadaran bagi petugas kesehatan dan instalasi kesehatan untuk rutin melaporkan setiap ada kasus abortus. Karena banyaknya penyebab abortus maka dengan adanya pelaporan yang rutin akan diketahui penyebab abortus terbanyak dan akan diketahui pula kasus mana yang dapat ditangani sehingga angka kejadian abortus dapat diturunkan.
             Disamping itu kepada masyarakat, khususnya ibu-ibu yang mengalami aburtus, diharapkan melapor kepada petugas kesehatan terdekat agar dapat diperiksa dan ditangani sehingga tidak terjadi komplikasi dari abortus.
(Wibisono. W, 2003 : 143)

1.2  Tujuan
1.2.1        Tujuan Umum
Diharapkan mahasiswa kebidanan mampu melaksanakan Asuhan Kebidanan pada ibu dengan Abortus Incompletus secara nyata selama praktek dilapangan dengan menerapkan manajement menurut Varney.
1.2.2        Tujuan Khusus
Diharapkan mahasiswa Akademi Kebidanan mampu :
1.      Melakukan pengkajian pada ibu Abortus Incompletus.
2.      Merumuskan diagnosa / masalah kebidanan pada ibu Abortus Incompletus.

4.      Menetapkan kebutuhan tindakan segera pada ibu Abortus Incompletus.
5.      Menyusun rencana asuhan secara menyeluruh pada ibu Abortus Incompletus.
6.      Melaksanakan asuhan kebidanan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan pada ibu dengan Abortus Incompletus.
7.      Mengevaluasi keefektifan dari asuhan yang telah diberikan pada ibu Abortus Incompletus.

1.3  Batasan Masalah
             Mengingat banyaknya masalah pada abortus dan mengingat waktu dan kemampuan penulis yang terbatas, maka penulisan Asuhan Kebidanan dibatasi pada Asuhan Kebidanan pada abortus incompletus di Puskesmas Jagir Surabaya.

1.4  Metode Penulisan
1.4.1        Studi Kepustakaan
Dalam penyusunan Asuhan Kebidanan sebagai pedoman, maka penulis mempelajari literatur-literatur yang berhubungan dengan abortus incompletus.
1.4.2        Study Dokumenter
Untuk mendapatkan data yang akurat serta Asuhan Kebidanan yang baik dan berhasil mencapai apa yang menjadi tujuan, maka penulis mempelajari status pasien.
1.4.3        Praktek Langsung
Melakukan pendekatan pada klien dan memberikan Asuhan Kebidanan secara nyata di Puskesmas Jagir Surabaya.
1.4.4        Bimbingan dan Konsultasi
Dalam penyusunan laporan ini, penulis juga melakukan konsultasi dengan pembimbing baik pembimbing praktek maupun pembimbing pendidikan.

1.5  Sistematika Penulisan
LEMBAR JUDUL
LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB 1       PENDAHULUAN
1.1   Latar Belakang
1.2   Tujuan
1.3   Batasan Masalah
1.4   Metode Penulisan
1.5   Sistematika Penulisan
BAB 2       TINJAUAN PUSTAKA
2.1   Konsep Dasar Abortus
2.1.1        Pengertian
2.1.2        Etiologi
2.1.3        Patofisiologi Abortus
2.1.4        Abortus Dapat Dibagi Menjadi
2.1.5        Penyulit Abortus
2.2   Konsep Dasar Abortus Incompletus
2.2.1        Pengertian
2.2.2        Gejala
2.2.3        Patofisiologi
2.2.4        Penanganan
2.3   Konsep Dasar Manajemen Kebidanan
BAB 3       TINJAUAN KASUS
3.1  Pengkajian
3.2  Identifikasi Masalah / Diagnosa
3.3  Antisipasi Masalah Potensial
3.4  Identifikasi Kebutuhan Segera
3.5  Pengembangan Rencana
BAB 4       PEMBAHASAN
BAB 5       PENUTUP
5.1   Simpulan
5.2   Saran
DAFTAR PUSTAKA


BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1  Konsep Dasar Abortus
2.1.1        Pengertian
             Abortus adalah berakhirnya suatu kehamilan (oleh akibat tertentu) pada atau sebelum kehamilan tersebut berusia 32 minggu atau buah kehamilan belum mampu untuk hidup di luar kandungan.
(Sarwono P., 2002 : 145)
             Abortus adalah dikeluarkannya hasil konsepsi sebelum mampu hidup di luar kandungan dengan berat kurang dari 1.000 gram atau umur kehamilan kurang dari 28 minggu.
(IBG. Manuaba, 1998 : 214)
             Abortus     adalah pengeluaran hasil konsepsi sebelum janin dapat hidup di luar kandungan.
(Rustam M., 1998 : 209)
2.1.2        Etiologi
1)      Kelainan ovum
Menurut penyelidikan, dari 1.000 abortus spontan, maka 48,9 % disebabkan karena ovum patologis. Pada ovum abnormal 6 % diantaranya terdapat degenerasi hidatif vili.
2)      Kelainan genetalia ibu
Misalnya pada ibu yang menderita :
a.       Anomali kongenital (hipoplasia uteri, uterus bikornis dan lain-lain).
b.      Kelainan letak dari uterus seperti retrofleksi uteri fiksata.
c.       Tidak sempurnanya persiapan uterus dalam menanti nidasi dari ovum yang sudah dibuahi.
d.      Uterus terlalu cepat teregang (kehamilan ganda, mola).
e.       Distorsio uterus, misalnya karena terdorong oleh tumor pelvis.
3)      Penyakit-penyakit ibu
Misalnya pada :

b.      Anemia ibu, melalui gangguan nutrisi dan peredaran O2 menuju sirkulasi retropasenter.
c.       Penyakit menahun ibu seperti hipertensi, penyakit ginjal, penyakit hati, penyakit diabetes militus.
4)      Kelainan pada placenta
a.       Infeksi pada placenta dengan berbagai sebab, sehingga placenta tidak dapat berfungsi.
b.      Gangguan pembuluh darah placenta, diantaranya diabetes militus.
c.       Hipertensi menyebabkan gangguan peredaran darah plasenta.
5)      Antagonis rhesus
Pada antagonis rhesus, darah ibu yang melalui plasenta merusak darah fetus, sehingga terjadi anemia pada fetus yang berakibat meninggalnya fetus.
(Rustam M., 1998 : 210)
2.1.3        Patofisiologi Abortus
             Patofisiologi terjadinya keguguran mulai dari terlepasnya sebagian atau seluruh jaringan plasenta, yang menyebabkan perdarahan sehingga janin kekurangan nutrisi dan O2. Bagian yang terlepas dianggap benda asing, sehingga rahim berusaha untuk mengeluarkan dengan kontraksi.
             Pengeluaran tersebut dapat terjadi spontan seluruhnya atau sebagian masih tertinggal yang menyebabkan berbagai penyulit. Oleh karena itu, keguguran memberikan gejala umum sakit perut karena kontraksi rahim, terjadi perdarahan dan disertai pengeluaran seluruh atau sebagian hasil konsepsi.
Bentuk perdarahan bervariasi diantaranya :
a.       Sedikit-sedikit dan berlangsung lama.
b.      Sekaligus dalam jumlah yang besar dapat disertai gumpalan.
c.       Akibat perdarahan tidak menimbulkan gangguan apapun, dapat  menimbulkan syok, nadi meningkat, tekanan darah turun, tampak anemis dan akral dingin.
(IBG. Manuaba, 1998 : 216)
2.1.4        Abortus dapat dibagi menjadi :
2.1.4.1  Berdasarkan kejadiannya
a.       Abortus Spontan
Adalah abortus yang terjadi dengan tidak didahului faktor-faktor mekanis atau medisinalis, semata-mata disebabkan oleh faktor-faktor alamiah.
b.      Abortus Provokatus
Adalah abortus yang disengaja, baik dengan memakai obat-obatan maupun alat-alat. Abortus ini terbagi lagi menjadi :
a)      Abortus Medisinalis
Adalah abortus karena tindakan kita sendiri, dengan alasan bila kehamilan dilanjutkan dapat membahayakan jiwa ibu (berdasarkan indikasi medis). Biasanya perlu mendapat persetujuan 2 sampai 3 tim dokter ahli.
b)      Abortus Kriminalis
Adalah abortus yang terjadi oleh karena tindakan-tindakan yang tidak legal atau tidak berdasarkan indikasi medis.
2.1.4.2  Berdasarkan gambaran klinisnya
a.       Abortus Iminens (keguguran membakat)
Keguguran membakat dan akan terjadi. Dalam hal ini keluarnya fetus masih dapat dicegah dengan memberikan obat-obat hormonal dan anti spasmodika serta istirahat.
b.      Abortus Insipiens (keguguran sedang berlangsung)
Adalah abortus yang sedang berlangsung dengan ostium sudah terbuka dan ketuban yang teraba. Kehamilan tidak dapat dipertahankan lagi.
c.       Abortus Inkompletus (keguguran tak lengkap)
Hanya sebagian dari hasil konsepsi yang dikeluarkan, yang tertinggal adalah desidua atau placenta.
d.      Abortus Kompletus
Artinya seluruh hasil konsepsi dikeluarkan (desidua dan fetus) sehingga rongga rahim kosong.
e.       Missed Abortion
Adalah keadaan dimana janin sudah mati, tetapi tetap berada dalam rahim dan tidak dikeluarkan selama 2 bulan atau lebih.
f.        Abortus Habitualis
Adalah keadaan dimana penderita mengalami keguguran berturut-turut 3 kali atau lebih.
g.       Abortus Infeksiosus dan Abortus Septikus
Abortus infeksiosus adalah keguguran yang disertai infeksi genital. Abortus septikus adalah keguguran disertai infeksi berat dengan penyebaran kuman atau toksinnya ke dalam peredaran darah atau peritonium.
(Rustam M., 1998 : 210)
2.1.5        Penyulit Abortus
1)      Perdarahan yang hebat.
2)      Infeksi kadang-kadang sampai terjadi sepsis, infeksi dari tuba dapat menimbulkan kemandulan.
3)      Renal failure (faal ginjal rusak) disebabkan karena infeksi dan shock.
4)      Shock bakteriil : Terjadi shock yang berat, rupa-rupanya oleh toxin-toxin pengobatannya ialah dengan pemberian antibiotika cairan, corticosteroid dan heparen.
5)      Perforasi : Ini terjadi waktu curretage atau karena abortus criminalis.
(Sulaiman S., 1983 : 10)

2.2  Konsep Dasar Abortus Incompletus
2.2.1        Pengertian
             Abortus incompletus adalah pengeluaran sebagian hasil konsepsi pada kehamilan kurang dari 20 minggu dengan masih ada sisa tertinggal dalam uterus.
(Hanifa W., 2005 : 307)
2.2.2        Gejala
1.      Amenorrhoe.
2.      Sakit perut dan mulas-mulas.
3.      Perdarahan yang bisa sedikit atau banyak.
(Rustam M., 1998 : 212)
4.      Pada VT (vagina toucher) didapatkan serviks yang masih terbuka karena masih ada benda di dalam rahim yang dianggap corpus dilleneum, maka uterus akan berusaha mengeluarkannya dengan mengadakan kontraksi.
(Sulaiman S., 1983 : 12)

2.2.4        Penanganan
1.      Bila disertai syok karena perdarahan, berikan infus cairan NaCl fisiologis atau ringer laktat dan secepat mungkin ditransfusi darah.
2.      Setelah syok diatasi, lakukan kerokan dengan kuret tajam lalu suntikkan ergometrium 0,2 mh intra musculer.
3.      Bila janin sudah keluar, tetapi placenta masih tertinggal, lakukan pengeluaran placenta secara manual.
4.      Berikan antibiotik untuk mencegah infeksi.
(Arif Mansjoer, 2001 : 204)
2.3  Konsep Dasar Manajemen Kebidanan
2.3.1        Pengertian
Manajemen asuhan kebidanan adalah proses pemecahan masalah                    yang digunakan sebagai metode untuk mengorganisir pikiran dan        tindakan berdasarkan teori yang ilmiah, penemuan-penemuan, ketrampilan dalam rangkaian tahapan untuk mengambil keputusan yang berfokus pada klien.
2.3.2        Proses Manajemen Kebidanan
1.      Pengumpulan data dasar
Pada langkah pertama ini dilakukan pengkajian dengan mengumpulkan semua data yang diperlukan baik data subyektif maupun data obyektif.
a.       Data subyektif
Biodata
Nama           :   Nama klien dan suami perlu ditanyakan agar tidak keliru bila ada kesamaan nama dengan klien lain.  (Christina, 1984 : 84)
Umur           :   Dalam kurun waktu reproduksi sehat, dikenal bahwa usia aman untuk hamil dan persalinan adalah 20-30 tahun, usia < 20 tahun dan > 35 tahun merupakan usia yang beresiko. (Sarwono, 1999 : 23)
Pendidikan   :   Ditanyakan untuk mengetahui tingkat intelektualnya, tingkat pendidikan mempengaruhi sikap perilaku kesehatan seseorang. (Christina I., 1984)
Pekerjaan     :   Pekerjaan suami dan klien untuk mengetahui taraf hidup sosial ekonominya agar nasehat kita sesuai. (Sulaiman, 1983)
Perkawinan  :   Beberapa kali kawin dan berapa lama untuk membantu menentukan bagaimana reproduksinya ibu.
Alamat         :   Untuk mengetahui ibu tinggal dimana, menjaga kemungkinan bila ada ibu yang namanya sama. (Christina I., 1984)
Agama         :   Untuk memberi nasehat sesuai dengan keyakinan yang dianut.
Keluhan utama
Keluhan yang dirasakan oleh klien pada saat kunjungan.
b.      Data Obyektif
1)      Pemeriksaan umum dan tanda-tanda vital
Keadaan umum       : Baik
Kesadaran              : Composmentis
Tanda-tanda vital :
§         Suhu                 : 368 0C
§         Respirasi           : 24 x/menit
§         Nadi                 : 84 x/menit
§         Tekanan darah  : 120/80 mmHg
2)      Pemeriksaan fisik
Postur tubuh   : Cara berjalan, lordosis / tidak.
Kepala           :  Distribusi rambut, warna rambut, kebersihan.
Muka             :  Pucat / tidak, oedema / tidak.
Mata              :  Conjungtiva pucat / tidak, sklera kuning / tidak.
Mulut             :  Bibir pucat / tidak, ada / tidak tanda rhagaden dan stomatitis.
Leher             :  Kelenjar lymfe membesar / tidak, ada / tidak bendungan vena jugularis, kelenjar thyroid membesar / tidak.
Dada             :  Dada simetris / tidak, ada / tidak benjolan pada payudara, keadaan puting susu, kebersihan.
Perut              :  Membesar atau tidak, ada atau tidak hyperpigmentasi striae dan linea, ada / tidak bekas luka operasi, kembung tidak / ada, TFU, ada / tidak nyeri tekan.
Ketiak           :  Ada / tidak pembesaran kelenjar lymfe, kebersihan.
Ekstremitas atas : Simetris atau tidak, kuku panjang atau tidak, pucat / tidak.
Lipatan paha  : Ada / tidak pembesaran kelenjar limfe, ada / tidak hernia inguinalis, kebersihan.
Vulva             :  Ada / tidak perdarahan pervaginam.
Kaki              :  Ada / tidak varices / oedema.
2.      Identifikasi diagnosa / masalah
Pada langkah ini, bidan mengidentifikasi diagnosa / masalah.
Diagnosa : G… P…… dengan abortus incompletus.
3.      Identifikasi diagnosa / masalah potensial
Pada langkah ini, bidan mengidentifikasi masalah / diagnosa potensial adalah :
a.       Potensial terjadinya infeksi.
b.      Potensial terjadi anemi.
c.       Potensial terjadi hipovolemik.
4.      Identifikasi kebutuhan segera
Menetapkan kebutuhan terhadap tindakan segera baik untuk melakukan konsultasi dengan dokter atau tenaga kesehatan lain berdasarkan kondisi pasien.
a.       Kolaborasi dengan dokter untuk tindakan segera.
b.      Observasi tanda vital, keadaan umum dan perdarahan.
5.      Menyusun rencana asuhan yang menyeluruh
Diagnosa   :   G… P…… dengan abortus incompletus.
Tujuan      :   Setelah dilakukan asuhan kebidanan diharapkan ibu siap dilakukan curretage dan tidak terjadi komplikasi.
Kriteria     :   -    Keadaan umum.
-          Ibu mau menandatangani informed consent.
-          Ibu kooperatif dengan tindakan yang dilakukan.
-          Perdarahan berhenti.
Intervensi  :   Tidak terjadi infeksi.
6.      Implementasi
Pelaksanaan rencana asuhan menyeluruh seperti langkah kelima. Langkah ini bisa dilakukan oleh bidan atau sebagian lagi oleh klien atau anggota tim kesehatan lainnya.
7.      Evaluasi
Langkah ini dilakukan untuk menilai keefektifan dari tindakan atau asuhan yang telah diberikan, sehingga dapat menentukan tindakan selanjutnya.
(PPKC, 2004)


BAB 3
ASUHAN KEBIDANAN
PADA Ny. “S” DENGAN ABORTUS INCOMPLETUS
DI PUSKESMAS JAGIR
SURABAYA

3.1  Pengkajian
Tanggal : 29-10-2008                      pukul : 09.00 WIB
A.     Data Subjektif
1.      Biodata
Nama                      : Ny. “S”
Umur                       : 27 tahun
Suku / bangsa          : Jawa / Indonesia
Agama                     : Islam
Pendidikan               : SMA
Pekerjaan                : Ibu rumah tangga
Alamat                     : Waringin Gg. Mlaten / 25
Status perkawinan    : Menikah 1 kali, lamanya 5 tahun.

Nama suami             : Tn. “A”
Umur                       : 30 tahun
Suku / bangsa          : Jawa / Indonesia
Agama                     : Islam
Pendidikan               : SMA
Pekerjaan                : Swasta
Alamat                     : Waringin Gg. Mlaten / 25
2.      Keluhan utama
Ibu mengatakan keluar darah dari vagina sejak kemarin tanggal 28-10-2008 jam 22.00 WIB.
3.      Riwayat penyakit sekarang
-         Ibu mengatakan terlambat haid 3 bulan, HPHT : 20-7-08.

-         Ibu mengatakan perut bagian bawah terasa nyeri dan mules.
-         Ibu merasa cemas tentang keadaan kehamilannya.
4.      Riwayat kesehatan
Sebelum dan selama hamil pasien tidak pernah menderita penyakit menular, seperti hepatitis dan penyakit menurun seperti diabetes militus.
5.      Riwayat penyakit keluarga
Keluarga tidak menderita penyakit paru (asma, TBC) dan tidak ada yang menderita penyakit menular seperti hepatitis.
6.      Riwayat kehamilan
a)      Riwayat haid
Menarche           : 13 tahun
Lama                 : 6 hari
Siklus                 : Teratur 28 hari
Banyak              : + 2-3 kotek/hari
Dismenorrhoe     : Tidak pernah
Fluor albus         : Tidak pernah
HPHT                : 20-07-08
b)      Riwayat persalinan yang lalu
Hamil No
Perka winan
Ikhtisar Kehamilan
Persalinan yang lalu
♂ / ♀
Hidup Umur
Mati Sebab
BB
PB
Puerperium
Aterm
P
I
A

1


1

9 bulan


Kelahiran normal, perdarahan biasa, ditolong bidan


 –

 –

 –


Hidup
4 tahun


 –

3.200 gr
50 cm


Normal, ASI lancar, menyusui sampai bayi usia 2 tahun.


7.      Riwayat psiko sosial - budaya - spiritual
a)      Riwayat psikologis
-        Ibu mengatakan senang terhadap kehamilannya saat ini.
-        Ibu merasa cemas dengan kehamilannya saat ini.
c)      Riwayat sosial
-        Hubungan ibu dengan suami baik dan hubungan dengan keluarga baik terbukti setelah mengetahui perdarahan dari jalan lahir suami langsung membawa istrinya ke rumah sakit.
d)      Riwayat budaya
-        Ibu dan keluarga masih menggunakan adat Jawa.
-        Ibu tidak pernah dipijat dan minum jamu.
e)      Riwayat spiritual
-        Ibu beragama Islam dan melakukan sholat 5 waktu.
8.      Pola kebiasaan sehari-hari
Kebiasaan
Sebelum Sakit
Saat Sakit

Nutrisi

Makan + 3 kali sehari dengan nasi, lauk pauk, buah.
Minum air putih + 7-8 gelas/hari
Tidak ada pantangan makanan.


Makan nasi tim sesuai menu puskesmas setelah pelepasan infus.
Minum air putih.


Istirahat

Ibu tidak pernah istirahat tidur siang. Tidur malam + 8 jam (21.00-05.00 WIB).

Ibu istirahat total di Puskesmas selama + 2 hari.

Aktifitas

Ibu melakukan pekerjaan rumah tangga sendiri.


Ibu hanya istirahat di tempat tidur.

Personal hygiene

Ibu biasa mandi 2 kali/hari dengan sabun, gosok gigi 2 kali sehari, ganti baju tiap kali kotor dan cuci rambut 2 kali seminggu.


Ibu belum mandi selama berada di Puskesmas.

Eliminasi

BAB lancar 1 kali/hari, konsistensi lembak, warna kuning.
BAK  sering + 6-7 kali sehari.


BAB lancar 1 kali sehari, konsistensi lembek.
BAK + 6-7 kali sehari.

Sexual

Ibu biasanya melakukan hubungan seksual 1 minggu             2 kali.


Sementara ibu tidak melakukan hubungan sexual.
  1. Data Objektif
1)      Pemeriksaan umum
Keadaan umum     : Baik
Kesadaran            : Composmentis
Suhu                     : 365 0C
Nadi                     : 84 x/menit
Pernafasan            : 20 x/menit
Tensi                     : 110/60 mmHg
BB                        : 57 kg
TB                        : 156 cm
PP                        : 27-04-2009
2)      Pemeriksaan fisik
a)      Inspeksi
Kepala      :  Bersih, rambut hitam, kulit kepala bersih, tidak bercabang, tidak terdapat benjolan.
Muka        :  Tidak pucat, tidak oedema, ekspresi wajah tampak cemas, menyeringai.
Mata         :  Simetris, sklera mata tidak kuning, selaput lendir mata tidak pucat, tidak ada tanda bintik bitot.
Hidung      :  Simetris, tidak mimisan.
Telinga      :  Simetris, bersih, tidak mengeluarkan cairan, pendengaran baik.
Mulut        :  Bibir tidak pucat, gigi tidak terdapat caries, tidak stomatitis, tidak ada rhagaden, lidah bersih.
Leher        :  Tidak ada pembesaran kelenjar thyroid, tidak ada pembesaran kelenjar limfe, tidak ada bendungan vena jugularis.
Dada         :  Simetris, mamae tegang, puting susu menonjol, ada hyperpigmentasi areola mammae primer dan sekunder.
Ketiak       :  Bersih, tidak ada pembesaran kelenjar limfe.
Perut         :  Striae livide ada, striae albicans ada, linea nigra ada, tidak terdapat luka bekas operasi.
Pelipatan paha : Bersih, tidak ada pembesaran kelenjar limfe, tidak ada hernia inguinalis.
Ekstremitas atas : Simetris, tidak oedema, pergerakan bebas.
Ekstremitas bawah : Simetris, tidak oedema, pergerakan bebas.
Punggung  :  Simetris, lordosis.
Anus         :  Bersih, tidak ada haemorrhoid.
Vulva        :  Tidak oedema, tidak varices, terdapat perdarahan pervaginam cair, bau anyir, jumlah + 1 kotek, warna merah, tidak ada condilomatalata, tidak ada condiloma akuminata.
b)      Palpasi
Leher        :  Tidak ada pembesaran kelenjar limfe, tidak ada bendungan vena jugularis, tidak ada pembesaran kelenjar thyroid.
Dada         :  Tidak ada massa.
Perut         :  Tidak ada pembesaran kelenjar lien dan hepar, pembesaran uterus tidak teraba / TFU belum teraba.
c)      Auskultasi
Dada         : Tidak ada wheezing, tidak ada ronchi.
Perut         :  Bising usus ada.
d)      Perkusi
Perut         :  Tidak kembung.
e)      Pemeriksaan dalam
Pengeluaran darah cair ada, V/V tidak ada kelainan, portio lunak,                 Æ 2 jari longgar, teraba jaringan, pembesaran uterus (-).
3)      Pemeriksaan penunjang
Laborat :   Hb        : 11,8 gr %
                Urine    : (-)

3.2  Identifikasi Masalah / Diagnosa
Tanggal
Diagnosa
Data Dasar

29-10-2008
Jam
09.00 WIB


GII P10001 dengan abortus incompletus

S  :


-      Ibu mengatakan terlambat haid 3 bulan.
-      Ibu mengatakan mulai kemarin mengeluarkan darah pervaginam banyak dan cair.
-      Ibu mengatakan perut bagian bawah terasa nyeri.

Tanggal
Diagnosa
Data Dasar



O :

-      Keadaan umum baik
-      Ekspresi wajah ibu tampak menyeringai.
-      Suhu     : 365 0C
-      Nadi     : 84 x/menit
-      Nafas    : 20 x/menit
-      Tensi     : 110/60 mmHg
-      Pengeluaran darah cair ada, V/V tidak ada kelainan, portio lunak, Æ 2 jari longgar, teraba jaringan, pembesaran uterus (-).



Masalah :
Cemas

S  :


O :

-      Ibu merasa cemas tentang keadaan kehamilannya.

-      Keadaan umum baik
-      Tanda vital :
Suhu     : 365 0C
Nadi     : 84 x/menit
Nafas    : 20 x/menit
Tensi     : 110/60 mmHg


3.3  Antisipasi Masalah Potensial
-         Potensial terjadi syok.

3.4  Identifikasi Kebutuhan Segera
-         Memberikan KIE.
-         Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian therapie.










BAB 4
PEMBAHASAN

            Abortus adalah keluarnya hasil konsepsi, konsepsi sebelum mampu hidup diluar kandungan dengan berat kurang dari 1000 gram atau umur kahamilan kurang dari 28 minggu. Sedangkan abortus incompletus merupakan pengeluaran sebagian hasil konsepsi pada kehamilan kurang dari 20 minggu dengan masih ada sisa tertinggal dalam uterus. Dalam proses tersebut banyak hal penyebab antara lain kelainan hasil pertumbuhan hasil konsepsi, kelainan dalam plasenta, kelainan genetika ibu, penyakit ibu, perangsangan pada ibu sehingga menyebabkan uterus berkontraksi dan penyakit bapak. Gejala yang sering timbul adalah amenorrhoe, perut sakit dan mules, perdarahan sedikit maupun banyak selain itu apabila dilakukan pemeriksaan pervaginam (vagina toucher) terdapat adanya pembukaan.
            Adapun untuk melakukan asuhan harus sesuai dengan rencana yang telah disusun dan disesuaikan dengan kebutuhan klien diantaranya adalah
1.      Melakukan pendekatan therapeutik.
2.      Menjelaskan pada ibu dan keluarga tentang penyakitnya.
3.      Melakukan informed consent.
4.      Mengajarkan teknik relaksasi.
5.      Memberitahu tentang tindakan yang akan dilakukan.
6.      Melaksanakan advis dokter.
7.      Melakukan observasi TTV.
             Dalam melakukan asuhan kebidanan mulai dari pengkajian sampai evaluasi pada Ny. “S” dengan GII P10001 Usia kehamilan 11/12 minggu, dengan abortus incompletus tidak didapatkan kesenjangan antara teori dan kenyataan. Disini juga terjalin kerjasama yang baik antara petugas dan ibu, sehingga dalam melakukan asuhan ibu lebih kooperatif terhadap tindakan yang dilakukan petugas. Sehingga dalam masalah ini tidak terjadi komplikasi dan penyulit.


BAB 5
PENUTUP


5.1  Simpulan
             Setelah dilakukan asuhan kebidanan pada Ny. “S” didapatkan diagnosa  GII P10001 usia kehamilan 11-12 minggu dengan abortus incompletus di Puskesmas Jagir Surabaya mengacu pada tujuan khusus maka dapat disimpulkan sebagai berikut :
5.1.1        Pengkajian
Saat dilakukan pengkajian pada Ny. “S” terjalin kerjasama yang baik antara ibu dan petugas kesehatan karena ibu lebih kooperatif dengan asuhan yang diberikan oleh petugas kesehatan sehingga lebih mudah dalam pengkajian.
5.1.2        Identifikasi Diagnosa / Masalah
Setelah dilakukan asuhan kebidanan didapatkan diagnosa GII P10001 usia kehamilan 11-12 minggu dengan abortus incompletus.
5.1.3        Antisipasi Diagnosa / Masalah Potensial
Didapatkan antisipasi diagnosa / masalah potensial yaitu potensial terjadinya syok.
5.1.4        Identifikasi Kebutuhan Segera
Dilakukan tindakan segera yaitu :
Memberikan KIE dan kolaborasi dengan dokter dalam pemberian therapie.
5.1.5        Pengembangan Rencana
Dalam memberikan asuhan disesuaikan dengan diagnosa dan kebutuhan pasien, yaitu :
1.      Lakukan pendekatan therapeutik.
2.      Jelaskan pada ibu tentang penyakitnya.
3.      Ajarkan pada ibu teknik relaksasi.
4.      Lakukan informed consent.
5.      Jelaskan tindakan yang akan dilakukan.
6.      Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian therapi dan tindakan post curetage.

5.1.6        Melaksanakan Rencana Asuhan
Pelaksanaan rencana asuhan disesuaikan dengan rencana yang telah disusun sesuai kebutuhan klien, yaitu :
1.      Melakukan pendekatan therapeutik.
2.      Menjelaskan pada ibu dan keluarga tentang penyakitnya.
3.      Melakukan informed consent.
4.      Mengajarkan teknik relaksasi.
5.      Memberitahu ibu tentang tindakan yang akan dilakukan.
6.      Melaksanakan advis dokter.
7.      Melakukan observasi TTV.
5.1.7        Evaluasi
Semua rencana yang telah disusun dilaksanakan secara menyeluruh dan masalah yang dialami ibu dapat ditangani oleh kesehatan. Hal ini terjadi karena adanya kerjasama yang baik antara petugas dan klien dalam pemberian asuhan.

5.2  Saran
5.2.1        Untuk Petugas
Diharapkan petugas telah memperkaya diri dengan ilmu pengetahuan yang terus berkembang agar dapat memberikan pelayanan yang lebih baik lagi.
5.2.2        Untuk Klien
1.      Diharapkan klien lebih kooperatif.
2.      Diharapkan klien mau menjalankan anjuran yang diberikan oleh petugas kesehatan.


DAFTAR PUSTAKA
 

Manuaba, I.B.G. 1998. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana untuk Pendidikan Bidan . Jakarta : EGC.

Mansjoer, Arief. 2001. Kapita Selekta Jilid I. Jakarta : Media Acculapis.

Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri Jilid I. Jakarta : EGC.

Sastrawinata, Sulaiman. 1983. Obstetri Pathologi. Bandung : Elstar Offset.

Wicaksono, Hanafi. 2005. Ilmu Kebidanan. Jakarta : YBP-SP.

0 komentar:

Poskan Komentar

Template by:

Free Blog Templates